Ahmadinejad Disebut Pemberontak Oleh Amerika dan Israel

kenyataannya seperti itu setelah saya membaca beberapa media di Internet, dalam dua bahasa yaitu Inggris dan Israel. kenapa ? karena pada saat ini kedua negara tersebut ingin memusnahkan Negara Iran, seperti halnya Negara Afganistan dan Palestina serta Negara Islam lain yang berhasil mereka hasut dan membohongi dunia dengan fitnahan bahwa negara tersebut terdapat Nuklir dan lain-lain yang tidak jelas, pada kenyataannya NOL. kembali ke judul berita kemarin NEW YORK (Reuters) - Iran Mahmoud Ahmadinejad Presiden Iran, mengatakan : "Israel tidak memiliki akar di Timur Tengah dan akan dihilangkan," kat-kata itu mereka anggap telah  mengabaikan peringatan PBB. Padahal Israel mempunyai kata-kata lebih dari itu, seperti halnya : "Kami akan memusnahkan iran dengan mudah" dan PBBpun tidak memberikan peringatan terhadap Israel.

Ahmadinejad juga mengatakan ia tidak menganggap serius ancaman bahwa Israel bisa melancarkan serangan militer terhadap fasilitas nuklir Iran, membantah pengiriman senjata ke Suriah, dan menyinggung ancaman Iran terhadap kehidupan penulis Inggris Salman Rushdie.

Amerika Serikat dengan cepat menepis komentar presiden Iran sebagai "menjijikkan, ofensif dan keterlaluan." sungguh tragis kata-kata tersebut tetapi pada kenyataannya memang begitu yang di tulis oleh media. padahal lebih parah lagi Israel dan Amerika mereka seenaknya bicara tanpa ada yang protes (ironis)...

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mengisyaratkan Israel bisa menyerang juga memusnahkan Negara Islam tersebut dengan mudah termasuk situs nuklir Iran dan mengkritik Presiden AS Barack Obama bahwa sanksi dan diplomasi harus diberikan lebih banyak waktu untuk menghentikan Teheran memperoleh senjata nuklir.

Iran membantah sedang mencari senjata nuklir dan mengatakan pekerjaan atomnya damai dan ditujukan untuk membangkitkan listrik, tetapi mereka ketakutan jika Negara Islam tersebut semakin berkembang..

"Pada dasarnya kami tidak menganggap serius ancaman Zionis," Ahmadinejad, di New York untuk minggu ini Majelis Umum PBB, kepada wartawan. "Kami memiliki semua sarana pertahanan kita miliki dan kita siap untuk membela diri."

Ahmadinejad dijadwalkan untuk berbicara di Majelis Umum PBB pada hari Rabu. Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon bertemu Ahmadinejad pada hari Minggu dan memperingatkan dia tentang bahaya retorika pembakar di Timur Tengah.

Ahmadinejad, yang telah digunakan sebelumnya untuk sesi PBB mempertanyakan Holocaust dan rekening AS dari tanggal 11 September 2001 , serangan, tidak mengindahkan peringatan dan bukannya memperluas penolakan sebelumnya hak Israel untuk eksis. Utusan Barat biasanya berjalan keluar dari pidato Ahmadinejad di PBB protes sambutannya.

"Iran untuk berkembang menjadi negara dengan teknologi lengkap dan diketahui dunia hanya 7 tahun terakhir, tetapi 10 ribu tahun Mereka (Israel) telah menduduki wilayah-wilayah Islam untuk 60 sampai 70 tahun terakhir, dengan dukungan dan kekuatan dari orang Barat.. Mereka tidak memiliki akar di sana dalam sejarah," katanya, mengacu pada pendirian negara Israel modern pada tahun 1948.

"Kami percaya bahwa mereka telah menemukan diri mereka di jalan buntu dan mereka mencari petualangan baru untuk menghindari ini buntu. Iran tidak akan merusak negara Israel dengan bom asing (Atom dan Nuklirnya)," kata Ahmadinejad, yang berbicara melalui seorang penerjemah di rumahnya di Manhattan Hotel.

"Kami bahkan tidak menganggap mereka sebagai bagian dari setiap persamaan untuk Iran Selama fase sejarah, mereka (Israel) merupakan gangguan minimal yang datang ke dalam gambar dan kemudian dihilangkan.."

Pada tahun 2005, Ahmadinejad menyebut Israel sebagai "tumor" dan bergema kata-kata dari Pemimpin Tertinggi Iran mantan, Ayatollah Ruhollah Khomeini , dengan mengatakan bahwa Israel harus dihapus dari peta.

WHITE HOUSE: KOMENTAR DISGUSTING

Di Washington, Gedung Putih juru bicara Tommy Vietor menegaskan kembali komitmen AS untuk keamanan Israel.

"Komentar Presiden Ahmadinejad memiliki karakteristik menjijikkan, ofensif dan keterlaluan," katanya. "Mereka menekankan lagi mengapa komitmen Amerika terhadap keamanan Israel harus tak tergoyahkan, dan mengapa dunia harus menahan Iran bertanggung jawab atas kegagalan total untuk memenuhi kewajibannya."

Amerika Serikat juga resmi terkait perusahaan minyak negara Iran untuk Islam Pengawal Revolusi negara Corps, sebuah langkah yang memungkinkan Washington untuk menerapkan sanksi baru terhadap bank asing berurusan dengan perusahaan.

Menghadiri apa yang kemungkinan akan menjadi yang terakhir Majelis Umum PBB saat ia mendekati akhir tahun kedua berikutnya panjang, Ahmadinejad juga berbicara pada sesi PBB tingkat tinggi pada aturan hukum, mendorong Israel walkout oleh Duta Besar PBB Ron Prosor. (keberanian Ahmadinejad luar biasa)

Amir Ali Hajizadeh, seorang brigadir jenderal dalam Islam Garda Revolusi Iran Corps, dikutip pada hari Minggu mengatakan bahwa Iran bisa melancarkan serangan pre-emptive terhadap Israel jika itu yakin negara Yahudi itu bersiap-siap untuk menyerang.
Previous
Next Post »
0 Komentar

Terimakasih telah berkomentar