Musuh semua Agama Adalah ada disini

Bagi Umatnya Islam adalah agama damai, cinta dan toleransi. Hari ini, Namun, beberapa kalangan telah menyajikan gambar palsu Islam, seolah-olah ada konflik antara Islam dan penganut kedua agama monoteistik lainnya. Namun pandangan Islam tentang Yahudi dan Kristen, yang bernama "Ahli Kitab" dalam Alquran, adalah sangat ramah dan toleran.
 
Sikap terhadap Ahli Kitab dikembangkan selama bertahun-tahun dari kelahiran Islam. Pada saat itu, umat Islam minoritas, berjuang untuk melindungi iman mereka dan penindasan penderitaan dan penyiksaan dari orang-orang kafir dari kota Mekkah. Karena penganiayaan ini, beberapa Muslim memutuskan untuk melarikan diri Mekah dan berlindung di negara yang aman dengan seorang pemimpin yang adil. Nabi Muhammad mengatakan kepada mereka untuk berlindung dengan Raja Negus, raja Kristen Ethiopia. Kaum Muslim yang mengikuti saran ini menemukan administrasi yang sangat adil yang memeluk mereka dengan cinta dan hormat ketika mereka pergi ke Ethiopia. Raja Negus menolak tuntutan para utusan kafir yang memintanya untuk menyerahkan Muslim kepada mereka, dan mengumumkan bahwa umat Islam bisa hidup bebas di negaranya.
 
Sikap seperti orang-orang Kristen yang didasarkan pada konsep kasih sayang, kesederhanaan kemurahan, dan keadilan, merupakan fakta bahwa Allah telah menunjukkan dalam Alquran. Sebuah ayat dari Alquran menyatakan:
 
... Anda akan menemukan orang yang paling kasih sayang kepada mereka yang percaya adalah orang yang mengatakan, 'Kami adalah orang Kristen. " Itu karena beberapa dari mereka adalah imam dan biarawan dan karena mereka tidak sombong. (QS. Al-Ma'ida, 82)
 
The Common Keyakinan dan Nilai Rakyat Kitab dengan Muslim
 
Kepercayaan Kristen dan Muslim memiliki banyak aspek kesamaan. Yudaisme juga berbagi banyak keyakinan dengan Islam. Semua benar penganut tiga agama besar:
percaya bahwa Allah telah menciptakan seluruh alam semesta dari ketiadaan dan bahwa Dia mendominasi semua yang ada dengan kemahakuasaan-Nya.
 
percaya bahwa Allah telah menciptakan manusia dan makhluk hidup dengan cara yang ajaib dan bahwa manusia memiliki jiwa yang diberikan kepadanya oleh Tuhan.
 
percaya bahwa selain Yesus, Musa atau Muhammad, Allah mengutus banyak nabi seperti Nuh, Abraham, Ishak dan Yusuf sepanjang sejarah,dan mereka mencintai semua nabi.
 
percaya pada kebangkitan, surga dan neraka dan malaikat, dan Allah yang telah menciptakan kehidupan kita dengan tujuan tertentu.Keyakinan Rakyat Kitab selaras dengan umat Islam, tidak hanya dalam hal iman-isu terkait, tetapi juga nilai-nilai moral. Hari ini, di dunia di mana immoralities seperti perzinahan, kecanduan homoseksualitas, narkoba dan model egoisme dan mementingkan diri sendiri kekejaman telah tumbuh luas, Ahli Kitab dan Muslim berbagi kebajikan yang sama: Honor, kesucian, kerendahan hati, pengorbanan diri , kejujuran, cinta, kasih sayang dan cinta tanpa syarat ...Menurut Alquran, Muslim, Yahudi dan Kristen Harus Live In Persahabatan
 
Jelaslah ada dasar yang cukup untuk sebuah aliansi antara "Ahli Kitab" dan Muslim. Hal ini juga sangat jelas dalam Al-Quran. Dalam ayat-ayat yang relevan dari Al-Quran, ada perbedaan yang signifikan antara Ahli Kitab dan musyrik. Hal ini terutama ditekankan di bidang kehidupan sosial. Misalnya, dikatakan mengenai orang musyrik: "(mereka) adalah najis, sehingga setelah tahun ini mereka tidak harus datang di dekat Masjid al-Haram (Ka'bah)." (QS. At-Taubah: 28) penyembah berhala adalah orang-orang yang taat ada hukum ilahi, tidak memiliki prinsip-prinsip moral dan yang mampu melakukan setiap jenis tindakan merendahkan dan menyimpang tanpa ragu-ragu.
 
Tapi sementara mereka pada dasarnya bergantung pada wahyu Allah, Ahli Kitab memiliki sila dan tahu apa yang halal dan apa yang tidak. Untuk alasan ini, jika salah satu dari Rakyat dari para juru masak Book beberapa makanan, itu adalah halal bagi umat Islam untuk memakannya. Dengan cara yang sama, izin telah diberikan untukPria Muslim untuk menikahi seorang wanita dari kalangan Ahli Kitab. Pada perintah Allah subjek:
 
Hari ini semua hal yang baik telah dibuat halal bagi Anda. Dan makanan yang diberikan Kitab juga halal bagi Anda dan makanan Anda adalah halal bagi mereka. Jadi, apakah wanita suci dari antara orang-orang beriman dan wanita suci dari mereka yang diberikan Kitab sebelum Anda, setelah Anda telah memberi mereka mahar dalam pernikahan mereka, bukan dalam percabulan atau mengambil mereka sebagai sepasang kekasih. Tapi untuk siapa saja yang kafir, tindakannya akan sia-sia dan di akhirat dia akan menjadi salah satu pecundang. (QS. Al-Mai'da: 5)
 
Perintah ini menunjukkan bahwa ikatan kekerabatan dapat didirikan sebagai hasil dari perkawinan seorang Muslim dengan seorang wanita dari Ahli Kitab, dan bahwa mereka pada setiap sisi serikat dapat menerima undangan untuk makan. Ini adalah dasar-dasar yang akan menjamin pembentukan hubungan manusia yang adil dan kehidupan komunal bahagia. Karena Al-Quran memerintahkan sikap adil dan toleran, tidak terpikirkan bahwa seorang muslim bisa mengambil pandangan yang berlawanan.
 
Biara, Gereja dan Sinagoga Harus Dihormati
 
Fakta lain yang penting kita belajar dari Quran adalah bahwa umat Islam harus menghormati tempat Yahudi dan Kristen ibadah. Dalam Alquran, tempat-tempat ibadah dari Ahli Kitab, yaitu biara-biara, gereja-gereja dan sinagog, yang disebutkan sebagai tempat ibadah dilindungi oleh Allah.
 
... Jika Tuhan tidak didorong beberapa orang kembali dengan cara lain, biara-biara, gereja, sinagoga dan masjid, di mana nama Allah disebutkan banyak, akan ditarik ke bawah dan hancur. Tuhan pasti akan membantu mereka yang membantu-Nya - Tuhan Maha Kuat, Maha Kuasa. (QS. Al-Hajj: 40)
 
Ayat ini menunjukkan semua umat Islam akan pentingnya menghargai dan melindungi tempat-tempat suci Kristen dan Yahudi.
 
Memang, pada Allah Quran memerintahkan umat Islam untuk tidak memendam setiap permusuhan terhadap setiap orang. Dalam banyak ayat, persahabatan dianjurkan, bahkan dengan penyembah berhala. Allah bahkan mengacu pada musyrik berperang dengan umat Islam dengan cara ini: "Jika ada orang musyrik meminta Anda untuk perlindungan, memberi mereka perlindungan sampai mereka telah mendengar firman Allah Kemudian menyampaikan mereka ke tempat di mana mereka aman.." (QS. At-Taubah: 6)
 
Yahudi dan Kristen, bagaimanapun, adalah jauh lebih dekat dengan umat Islam dibandingkan orang-orang musyrik. Masing-masing agama memiliki bukunya, yaitu, mereka tunduk pada wahyu diturunkan oleh Allah. Mereka tahu apa yang benar dan apa yang salah, apa yang halal dan apa yang haram. Mereka tahu mereka akan memberikan account kepada Allah, dan mereka mencintai dan menghormati nabi-Nya. Hal ini menunjukkan bahwa umat Islam dan orang-orang dari buku ini dapat dengan mudah hidup bersama dan bekerja sama.
 
The Common Musuh Iman
 
Fakta lain yang penting yang menarik Kristen, Yahudi dan Islam bersama-sama adalah filosofi atheis yang begitu berpengaruh di zaman kita.
 
Di antara filsafat paling terkenal dan paling berbahaya dari zaman kita dapat dikutip materialisme, komunisme, fasisme, anarkisme, rasisme dan humanisme sekuler. Banyak orang yang percaya pada diagnosa palsu, menipu deskripsi dan penjelasan dari ide-ide tentang alam semesta, masyarakat dan manusia, telah kehilangan iman mereka atau meragukannya. Terlebih lagi, ideologi-ideologi telah menyeret orang, masyarakat dan bangsa ke dalam krisis besar, konflik dan perang. Bagian mereka dari kesalahan atas rasa sakit dan kesulitan bahwa manusia menderita saat ini sangat besar.
 
Sementara mereka menyangkal Tuhan dan penciptaan, semua yang disebutkan di atas ideologi yang didasarkan pada kerangka kerja umum, dasar yang disebut ilmiah;Charles Darwin teori evolusi. Darwinisme merupakan dasar filsafat ateis. Teori ini menyatakan bahwa makhluk hidup telah berevolusi sebagai hasil dari kebetulan dan melalui suatu perjuangan untuk hidup. Oleh karena itu, Darwinisme mengirimkan pesan menipu orang:
 
"Kau tidak bertanggung jawab kepada siapa pun, Anda berutang hidup Anda untuk kebetulan, Anda perlu berjuang, dan jika perlu untuk menindas orang lain untuk sukses.Dunia ini adalah salah satu dari konflik dan kepentingan pribadi ".
 
Ini moralitas jahat menyarankan orang untuk menjadi egois, self-seeking, kejam dan menindas. Ini menghancurkan kebajikan seperti kasih sayang, pengorbanan diri dan kerendahan hati, nilai-nilai moral dari tiga agama monoteistik besar.
 
Ini menjadi kasus, perlu bagi rakyat Kitab dan Muslim untuk bekerja sama, karena mereka percaya pada Tuhan dan menerima moralitas yang Dia mengajar. Para pengikut dari ketiga agama harus mengekspos ke dunia kesalahan dari Darwinisme, yang tidak memiliki dasar ilmiah, namun yang berusaha dipertahankan demi filsafat materialis. Mereka kooperatif harus melaksanakan perjuangan intelektual melawan semua ide tipuan lainnya yang melayani ateisme. Setelah ini terwujud, dunia akan, dalam waktu yang sangat singkat, merangkul kedamaian, ketenangan dan keadilan.
 
Kesimpulan: "Mari kita Rally ke Formula umum"
 
Pada saat ideologi anti-agama, ateis dan materialis mengelilingi dunia, kesamaan antara agama-agama teistik harus ditekankan, dan kerja sama harus ditetapkan untuk tujuan umum.
 
Mengenai Ahli Kitab, Allah memberikan Muslim perintah dalam Al-Qur'an, rally ke rumus umum:
 
Wahai Ahli Kitab! Mari kita rally ke rumus umum yang akan mengikat pada kedua kami dan kamu: Bahwa kita tidak menyembah selain Allah, bahwa kita gabungkan dengan Dia, bahwa kita mendirikan tidak, di antara diri kita sendiri, Lords dan pelanggan selain Allah. (Surat Al 'Imran, 64)
 
Ini memang panggilan kita pada orang Kristen dan Yahudi: Sebagai orang yang percaya pada Tuhan dan mengikuti wahyu-Nya, marilah kita rally ke rumus umum - "iman". Mari kita mengasihi Tuhan, Siapa Pencipta kita dan Tuhan, dan mengikuti perintah-Nya. Dan marilah kita berdoa Tuhan untuk memimpin kita ke jalan yang lebih lurus.
 
Ketika umat Islam, Kristen dan Yahudi reli ke rumus umum cara ini;
 
Ketika mereka memahami bahwa mereka adalah teman bukan musuh,
 
Ketika mereka melihat bahwa musuh sebenarnya adalah ateisme dan paganisme, maka dunia akan menjadi tempat yang sangat berbeda.
 
Pertempuran yang telah berkecamuk selama berabad-abad, permusuhan, ketakutan - dan serangan teroris - akan berakhir, dan peradaban baru didasarkan pada cinta, hormat dan perdamaian akan dibentuk atas ini "rumus umum".
Previous
Next Post »
0 Komentar

Terimakasih telah berkomentar