SI Miskin makin Miskin di Indonesia

Si Miskin Yang Malang

Jaman sekarang tak lekang oleh kemiskinan di negaraku tercinta Indonesia, ibarat kata hidup di Indonesia, si miskin makin miskin si kaya makin kaya. itu yang terjadi sekarang, kita ambil contoh orang china atau arab yang ada di Indonesia, jangan pejabat dulu ya.... itu nanti :)

Ketika saya meneliti sebuah sistem demokrasi yang ada di Indonesia dan jaringan Bank di Indonesia ternyata benar kata simiskin makin miskin sikaya makin kaya. kenapa ? karena orang miskin tidak ada jatah atau tidak ada jalan untuk memperbaiki kehidupannya, jika ada mereka banyak tekanan disini dan disana, usaha kecil-kecilan makin lama makin hancur dan bangkrut. Padahal usaha tersebut hanya sebagai pedagang kecil ataupun pedagang kaki lima. Bank pun enggan untuk meminjamkan uang kepada mereka, dan disini saya mulai mengerti kenapa di Indonesia hal itu terjadi dan diketahui oleh banyak khayalak luas dan mebiarkan mereka seperti itu juga membiarkan mereka menuju kehancurannya. keberusahaan mereka tat kala hanya semata. Orang China dan Arab bebas meminjam uang di Bank Lokal Indonesia, tidak dengan mempertimbangkan latar belakang keluarga mereka. padahal Indonesia bukan Milik Arab ataupun Orang Cina. menyedihkan.

Berbicara tentang hak dan kewajiban simiskin dan sikaya

Apa-apa yang menjadi hak dan kewajiban sebagai bangsa/rakyat yang punya rumah seakan dibatasi bahkan tidak diberikan kesempatan untuk memperoleh hak dan kewajiban. Sebagai contoh hidup dengan memperoleh penghidupan yang layak, memeperoleh pendidikan hingga perguruan tinggi dan jaminan kesehatan, serta masih banyak lainnya.

Yah kalo jaman dulu mah nggak masalah, maklum "londo" kan nggak ada hubungan apa-apa ama kita. Bagi mereka, pokoknya adalah keuntungan untuk mereka sendiri. Jadi ya masa bodohlah ama orang indonesia. Nah, sekarang ini kan londo alias kompeni sudah nggak njajah kita secara langsung tapi kenapa kok si miskin makin miskin, si miskin uda nggak bisa sekolah apalagi kuliah, si miskin makin sering sakit-sakitan dan nggak bisa berobat karena terbentur biaya.

Kalo dulu mah pemerintahan kita emang dipimpin oleh kolonial sebelum kita merdeka, tapi sekarang kita uda merdeka dan yang memimpin kita adalah orang-orang indonesia, bahkan dipilih langsung lho oleh sebagian rakyat indonesia (yang ikut pemilu soalnya cuma 60% penduduk indonesia). Tapi kenapa kok rasa-rasae nggak ada bedae ama jaman kolonial? kalo jaman kolonial mah enak, orang-orang elite yang sekolah bisa bahasa belanda nah orang-orang elite sekarang bisa bahasa apa? bahasa gaul kalee.. sumpehh loo, sumpehh dehh.. hahaha

Kalo dulu sumpah pemuda, mungkin sekarang jadi Sumpah DEHHH.......

Yah, kalo temen-temen yang uda kuliah terutama di kampus favorit apalagi yang jurusan favorit macam kedokteran, ekonomi, hukum, komunikasi, HI, psikologi, teknik indusrti, sipil, dan lain sebagaianya. Bakal jarang banget tuh kita ketemu ama si miskin, si miskin pada kebingungan milih jalur kuliah. Emang masih ada sih, tapi jarang banget deh apalagi di kedokteran, sumpah teu nyaho. hhehe

Kalo dulu mah enak, orang miskin masih bisa ngerasain pendidikan tinggi. Tapi sekarang boro-boro mau sekolah, buat makan aja masih bingung apalagi mau mikir sekolah. fyuh, huft, hiks, apa aja deh yang jelas kurang adil aja rasanya sama-sama anak indonesia tapi kok nggak bisa memperoleh hak dan kewajibannya hanya karena biaya.

My Name Is Miskin and I'm A Poor Boy

Emang ada jalur buat si miskin, tapi dia kudu pamer sana sini mulai RT,RW,Keluarahan,Kecamatan
 ampe Wali Kota dan bilang "My Name Is Miskin and I'm A Poor Boy". Terus saingan si miskin mah juga nggak sedikit coz banyaklah si miskin yang bersaing hanya untuk memperbutkan beberapa kursi di perguruan tinggi.

Tahukah kamu orang yang mendustakan agama,Itulah orang yang menghardik anak yatim,Dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin,Maka Kecelakaanlah bagi orang-orang yg shalat.Yaitu orang-orang yang lalai dari shalatnya.Orang-orang yg berbuat Riya.dan enggan menolong dengan barang berguna (QS-Al-Maa'uun.1-7)

Bagi temen-temen yang belum pernah ngerasain jadi orang miskin mungkin cuma bisa kasian, iba, sedih, nggak tega, cuek, dan lain-lain. Kalo disuruh milih, tentunya mereka nggak pengenlah jadi miskin. Cuma kemiskinan benar-benar uda mendarah daging bagi beberapa kaum miskin hingga mereka mempunyai perasaan sebagai orang yang lemah dan patut dikasihani. Wah wong miskin yang kayak gini ini yang bikin si miskin yang punya pemikiran modern jadi susah buat menjadi lebih baik.

Para Wakil Rakyat, ya mbok tolong kalo bea sekolah dan berobat itu ojo mahal-mahal. Kalo bisa bener-bener gratis mulai dari spp, buku, seragam atau fasilitas apa ajalah. Jangan mentang-mentang ngasih gratis terus ngasih fasilitas seadanya. Kalo Kalian terus-terusan membuat semua fasilitas pendidikan, kesehatan dan lain sebagainya yang menunjang kehidupan rakyat semakin susah didapatkan dan semakin mahal harganya. Anda semua itu nggak jauh beda ama penjajah yang terus-terusan menindas dan menjarah semua kekayaan kita.

Akeh sing islam, akeh sing nyandang status haji, akeh sing lulusan pergurann tinggi ampe dapet gelar macem-macem ampe nggak cukup ditaruh dipapan nama, tapi kok kualitasnya nggak ada. Korupsi sana-sini, rakyat ditindas, apa aja deh pokoknya bikin capek deh dan tidak etis.

Photo - photo real orang miskin dan kumuh Indonesia


Simiskin lagi antri, sikaya ketawa


Indonesiaku tercinta

Semoga Mereka Kaya di Akhirat nanti

Indonesiaku

Akibat sikaya
Previous
Next Post »
0 Komentar

Terimakasih telah berkomentar