Penggandaan vs Sindikasi Konten Web Setelah Google Panda

Internet tidak pernah tidur, dan seperti apa pun lebih-aktif dan dinamis, keadaan Web selalu berubah. Dengan demikian, mereka yang bekerja di bidang yang berhubungan dengan internet tunduk pada perubahan konstan dalam lingkungan kita. Sementara ini memiliki manfaat membuat SEO dan manajer konten Web beberapa yang paling tangkas sekitar, terus-menerus berubah dapat meminjamkan dirinya untuk kebingungan. Yang membawa kita ke topik hari ini, yang adalah bagaimana duplikat konten dan konten sindikasi diperlakukan dalam lingkungan pasca-Panda. panda Memahami Duplikat Konten dan Sindikasi Hal pertama pertama: duplikat konten didefinisikan sebagai replika keseluruhan atau sebagian dari artikel asli, posting blog, atau bagian substantif lain dari konten yang ditulis. Duplikat konten umumnya hasil dari salah satu dari dua hal - baik upaya berbahaya dari sebuah situs scraper yang salinan konten dari sumber yang sah, atau kesalahan teknis. (Ini mengejutkan mudah untuk sengaja memposting suatu artikel dua kali atau menghasilkan dua halaman konten signifikan serupa.) Hal ini pernah terjadi bahwa duplikat konten hanya akan bekerja melawan potongan konten yang dimaksud. Setelah Google Panda, bagaimanapun, biaya duplikat konten telah menjadi jauh lebih berat, dan dampaknya bisa merusak peringkat non-duplikat halaman di situs Anda. Di sisi lain, konten sindikasi adalah konten yang telah didistribusikan untuk re-posting ke situs lain atau outlet (dengan izin dari penulis atau pemilik konten). Sebagai contoh, blog, Searchcore, adalah sindikasi ke blog 2 Bisnis Masyarakat. Ini sindikasi konten mereproduksi konten asli pada situs web yang berbeda. Konten berkualitas tinggi, seperti artikel berita dan siaran pers, diharapkan akan sindikasi ke sejumlah situs lain. Akibatnya, Google Panda tahu bagaimana membedakan antara konten sindikasi dan duplikat, meskipun ada beberapa praktik harus Anda ikuti untuk memastikan bahwa Panda tidak mendapatkan bingung dan untuk memastikan bahwa konten asli Anda peringkat. Praktik Terbaik untuk Sindikasi Konten Jika Anda sindikasi konten Anda ke situs lain, ada beberapa langkah sederhana Anda harus mengambil sehingga konten asli Anda tidak akan sengaja disaring dari hasil pencarian, karena kadang-kadang dapat terjadi dengan konten sindikasi. Tentang konten sindikasi, Google telah mengatakan: "Jika Anda sindikasi konten Anda di situs lain, Google akan selalu menampilkan versi yang kami anggap paling cocok untuk pengguna di setiap pencarian tertentu, yang mungkin atau mungkin bukan versi Anda lebih suka." Untuk ujung timbangan dalam mendukung Anda, menerapkan praktik terbaik berikut ini ketika Anda sindikasi konten Anda. Link kembali ke sumbernya. Ini dapat yang sederhana seperti menambahkan disclaimer satu baris yang menunjukkan blog telah kembali diposting dengan izin, dan menyediakan link yang menavigasi pengguna kembali ke artikel asli. Gunakan lintas domain tag kanonik. Tag ini memungkinkan Anda untuk menentukan kanonik: versi (baca primer) dari sebuah halaman. Jika Anda mampu, tidak menggunakan indeks-meta tag pada halaman konten sindikasi. Hal ini akan mencegah search engine mengindeks bahwa versi dari konten. Webmaster mungkin enggan untuk mematuhi tujuan ini. Gunakan sindikasi-sumber Google tag. Sekitar setahun yang lalu, Google diam-diam meluncurkan satu set tag eksperimental untuk penerbit konten sindikasi. Dampaknya belum 100% dikonfirmasi, tapi mengingat munculnya situs sindikasi, mereka mungkin akan menjadi sesuatu yang harus diperhatikan di masa depan. Langkah-langkah sederhana membantu Google Panda membedakan antara sepotong sindikasi konten dan duplikat konten yang telah keliru diposting atau jahat dikorek dari sumber yang otentik. Sangat menyenangkan bila Anda memiliki kesempatan untuk sindikasi materi untuk outlet lain, tapi itu lebih baik untuk memiliki sumber asli Anda peringkat artikel pertama.

Previous
Next Post »
0 Komentar

Terimakasih telah berkomentar